Site hosted by Angelfire.com: Build your free website today!
:: ANISAH - Gersang Berpanjangan


Aku bertugas sebagai akauntan disebuah syarikat di KL manakala isteriku seorang guru sekolah menengah. Aku menikah dengannya atas kehendak orang tua kami yang memang telah sejak awal lagi merancangkan perkawinan kami. Aku tahu Anisah tidak berapa setuju untuk mengawiniku. Meskipun berkedudukan tinggi dan gaji besar, aku bukannya dalam kategori lelaki handsome, sedangkan Anisah adalah seorang wanita yang cantik lagi seksi dan gemar berdandan.Kalau tak silap aku ukuran badan wife aku ini semasa kami mula kahwin 36-25-36.



Rutin kami setiap hari ialah: aku menghantarnya ke sekolah dan dia akan pulang sendiri menaiki teksi kerana aku sering terpaksa kerja lewat. Paling awal aku pulang pukul 8 malam. Dan selalunya Anisah sudah masuk tidur bila aku sampai rumah.



Pada pertengahan tahun 2002, sewaktu cuti sekolah beberapa student Anisah telah memintanya memberi tusyen tambahan. Meskipun keberatan Anisah terpaksa menerima tugasan tersebut kerana salah seorang dari student tersebut adalah anak seorang Tan Sri yang banyak menyumbang di dalam tabung sekolah dan kawan baik bapa Anisah.



Seperti yang dijadualkan Farid, Andi dan David akan berada di rumah kami dari jam dua petang hingga jam 5 setiap hari Rabu dan Khamis. Mereka ini adalah pelajar dari keluarga yang kaya tapi kurang cerdas dalam pelajaran.



Pada hari Rabu di bulan Jun yang bersejarah itu, aku telah tertinggal satu fail klien yang amat penting di rumahku. Lalu akupun menelefon rumah sekitar jam 2 petang. Namun tiada yang menjawab telefon. Oleh kerana fail tersebut amat penting untuk mesyuarat, maka terpaksalah aku pulang rumah untuk mengambilnya. Sampai di rumah aku dapati pintu terbuka dan kasut sukan budak-budak tuisyen beratur rapi di depan pintu.



Tanpa memberi salam aku pun terus masuk rumah, namun tiada seorangpun kelihatan. Mana pulak pergi si Anisah dan studentnya…. Tiba-tiba aku terdengar seakan suara Anisah di bilik belakang. Akupun terus menuju ke situ namun langkahku terhenti bila terdengar suara Farid dan rakannya seolah-olah sibuk mendapat arahan dari cikgu Anisah – isteriku.



Pintu bilik sedikit tertutup, namun dari satu sudut aku dapat melihat dengan jelas bagaimana Anisah dalam keadaan telanjang bogel sedang duduk celapak di atas Farid. Punggungnya yang gebu turun-naik dan seolah dia sedang menonggang kuda. Dan kuda yang bertuah itu adalah si Farid anak Tan Sri !!!! Mata aku bagai nak terkeluar dari soketnya menyaksikan babak yang tidak kuduga ini.



Di sebelah kanan Anisah kelihatan Andi dan David anak taukeh Chong sedang melancapkan batang zakar yang tidak bersunat. Mata mereka tertumpu pada aksi guru mereka yang begitu hebat menunggang rakan mereka seolah-olah joki dan kuda di atas katil. Mereka berempat langsung tidak menyedari kehadiranku. Semuanya dalam dunia yang tersendiri dan begitu juga pelakon utamanya – isteriku Anisah. Sesekali tangan Andi dan David meraba tetek isteriku dan punggung yang gebu itu.



Anisah bagaikan tak menghiraukan kelakuan dua budak tadi tapi terus menonggang Farid yang baring terlentang dengan kakinya terjuntai di ujung katil. Sesekali kulihat tangan Farid meraba-raba dan memicit-micit punggung gebu isteriku. Buah dada Anisah yang pejal terbuai-buai mengikut irama tubuhnya yang menindih anak muridnya sendiri. Setiap kali Anisah mengangkat buritnya, bibir farajnya turut terkeluar melekat pada batang Farid yang agak besar itu. Bulu cipap Anisah sudah basah lenjun dan air mani melekat di celah kangkangnya dan pada buah zakar Farid.




Hampir lima minit berlalu, dan kulihat Anisah semakin kencang menonggang Farid. Yess…yesss…aghhh… suara Anisah tertahan-tahan setiap kali dia melabuhkan pantatnya dan disambut dengan tujahan ke atas oleh Farid. Pluup..plaap..chreet..chraatt dan segala macam lagi bunyi-bunyian terbit dicelah dua kemaluan yang bertaup rapat itu. Kuperhatikan Anisah begitu rakus memperlakukan Farid seolah dia masih tidak puas memacu batang zakar Farid sejak tadi.




Tiba-tiba Anisah mencangkung dengan tangannya di atas pahanya sendiri. Dengan aksi seperti seorang weightlifter, Anisah mengangkat punggungnya dari tubuh Farid. Dengan jelas dapat kulihat bibir faraj Anisah turut tersembul keluar apabila tubuhnya dinaikkan ke atas. Batang zakar Farid seolah-olah melekat dengan liang Anisah yang agak kecil itu.




Kedengaran suara Farid seolah-olah tercungap-cungap di sambut suara Anisah seolah-olah mereka akan klimaks bersama. “Tahan Farid..sikit lagi…sikit lagi…yess..so good...okay..now Farid..”….dan kemudian Anisah hampir menjerit “ yess…now Farid…now..” Anisah membenamkan seluruh punggung gebunya keatas tubuh Farid dan agak lama juga dia membiarkan nya berlabuh disitu. “ yes cikgu…yesss..kemut lagi..I’m cumming…..” dengan satu gerakan jerk ke atas Anisa mencabut farajnya dengan satu bunyi yang agak kuat “PHLOPP” dan kini kulihat seluruh batang zakar Farid yang tegang itu berdiri megah sambil memancut-mancutkan pelurunya keluar dan singgah pada punggung isteriku dan di celah pahanya.



Zakar budak lelaki lapanbelas tahun ini agak besar saiznya berbanding dengan zakarku yang hanya 5 inci. Kuanggarkan batang yang ditonggang Anisah tidak kurang tujuh inci panjangnya. Dengan lemah longlai Anisah membaringkan dirinya di sebelah Farid sambil mengusap-usap rambut studentnya. Andi dan David yang sejak tadi hanya melancap kini mendapat bantuan mulut Anisah apabila mereka merapatkan batang mereka ke mulut isteriku. Seperti mengerti Anisah mengangakan mulutnya bila Andi meletakkan hujung zakarnya pada pipi Anisah yang kini dibasahi peluh.



Tidak sampai satu minit, Anisah menghisap keras batang Andi seperti dia menghisap rokok yang amat digemarinya Salem Lights, maka Andi yang nampak kurang pengalaman itu memancutkan airmani di buah dada isteriku dan air putih kental meliputi pada puting coklat yang tegang.Sementara David pula sudah pun melepaskan beberapa das tembakan dan konek yang tak bersunati itu sudahpun lembik .Sudah hampir 45 minit berlalu sejak aku mengintai aksi mereka berempat, dan kulihat semuanya kini sudah terlantar kepenatan dan mungkin sudah tidak ada lagi ACTION untuk hari ini...."kemungkinan" yang sengaja kupaksakan atas diriku kerana aku perlu pulang ke pejabat.





Dengan perlahan aku mencapai fail yang penting itu dari almari buku dan perlahan-lahan keluar rumah menuju pejabat. Sepanjang perjalanan di dalam kereta konekku seolah-olah berdenyut-denyut menahan airmani. Zakarku menjadi terlalu keras dan menginginkan Anisah mempelakukannya seperti yang dia lakukan pada Farid.Lakonan rakus isteriku dengan studentnya telah mengembalikan ghairahku terhadap diri Anisah yang selama ini tidak dapat memberahikan diriku seperti mana yang terjadi sebentar tadi. Di kepala ku, aku membayangkan adegan ranjang malam ini….dan zakarku semakin keras bila memikirkan aksi aku dengan Anisah malam nanti.

Mesyuarat dengan klien tamat pukul 5 petang. Aku terus bergegas mendapatkan kereta yang kupandu macam driver F-1 untuk sampai ke rumah. Fikiranku hanya tertumpu pada Anisah, isteriku yang baru disetubuhi student-nya. Bayangan Anisah yang menonggang Farid melekat di fikiranku seperti chewing gum pada kasut. Susah untuk kulepaskan, malahan aku semakin ghairah bila mengimbas kembali.

Sewaktu aku hendak parking kereta, kulihat Farid baru keluar dari gate sambil melambai tangan padaku – seolah-olah tiada apa yang berlaku antara dia dengan Anisah. Aku cuma menganggukkan kepalaku padanya. Isteriku menyambutku di muka pintu, memandangku dengan sedikit senyum di bibirnya, tapi meminta diri untuk ke bilik air di tingkat atas. Katanya ingin membuang air kecil.

Aku memerhatikan lenggok Anisah yang memanjat anak tangga dengan agak pantas. Punggungnya yang bulat itu bergegar dan turun-naik dengan setiap langkah. Sudah pasti dia tidak memakai seluar dalam. Kuperhatikan langkah kakinya sedikit terbuka – mungkin teruk dikerjakan atau mengerjakan studentnya tadi. Secara tiba-tiba konekku menjadi keras seolah-olah mengajakku mengikut isterikuke bilik atas.

Aku terus naik ke tingkat atas dan di kamar tidur aku membuka baju dan seluarku hingga tinggal underwear saja, lalu aku berbaring di atas katil. Tak sampai lima minit, Anisah pun keluar dengan berkemban. Aku perhatikan ada sedikit love-bite di leher dan di belakang pahanya. Anisah memerhatikan diriku semacam kerana tak pernah dilihatnya aku berkelakuan begini.

Bonjol pada underwear aku jelas memberi isyarat bahawa zakarku sudah keras untuknya.

Anisah duduk di birai katil dengan membelakangi aku. Jelas pada belakang bahunya calar-calar kecil, mungkin kerana terlalu rakus bermain dengan studentnya tadi. Aku meletakkan tanganku pada bahu Anisah, sementara Anisah pula meletakkan tapak tangannya pada pahaku. Jari-jari Anisah menguis halus bulu pada kakiku dan dalam sekelip mata tangannya sudah sampai pada zakarku.

Dia mengeluarkan zakarku yang keras dari seluar dalam dan merapatkan mulutnya pada kepala zakar. Lidahnya menjilat-jilat kepala yang membengkak itu dan menghisapnya dengan agak kuat. Aku terbayangkan lakunan Anisah dengan David dan Andi petang tadi dan ternyata isteriku masih kehausan zakar.

Tanpa dirancang, Anisah terus merangkak di atas tubuhku. Kini kami dalam posisi 69 dengan aku di bawah Anisah. Aku melonggarkan ikatan tuala dari dada isteriku dan mencampakkan kain tuala ke lantai. Kini pantat Anisah berada tepat di atasku. Bibir luar faraj Anisah semacam ternganga sedikit dan menampakkan liang farajnya. Seolah-olah pintu masuk Anisah sudah sedikit terkopak oleh aksi petang tadi.




Anisah memasukkan zakarku ke dalam mulutnya dan menyorong tarik atas-bawah, sambil lidahnya menjilat dari dalam mulut. Buah zakarku turut cuba dimasukkannya ke dalam mulut tapi tidak sampai. Dia kemudian meramas-ramas bebola-ku dan menguis jarisnya pada alur juburku yang membuat aku sedikit geli. Aku pun terus memainkan peranan dengan menjilat bibir faraj yang longgar itu. Aku menggigit halus kelopak farajnya dengan bibirku sambil hujung lidahku mencari biji kelentit Anisah sebagai sasaran.

Walau bagaimanapun Anisah terus mengelak lidahku dari tersentuh biji kelentitnya. Kuperhatikan biji kelentit isteriku tidakpun keras dan masih di dalam selaputnya – aku sedar yang Anisah hanya berpura-pura melayan nafsuku, sedangkan dia tidak bernafsu untuk dirinya sendiri.

Perasaan kecewa menyelebungi dadaku dan tanpa kusedari konekku juga turut hilang keras meskipun Anisah menghisapnya dengan baik sekali. “Kenapa nie bang…tiba-tiba saja lembik?”

Aku tidak dapat meluahkan perasaan kecewa aku terhadap Anisah tapi sekadar memberi alasan bahawa aku keletihan dan terus masuk ke bilik air. Aku sendiri hairan kenapa aku tidak dapat marah terhadap Anisah sedangkan dia telah main kayu tiga dan “tiga kayu” terhadapku. Lakunannya yang bersahaja seperti tidak ada apa yang terjadi antara dia dengan studentnya petang tadi membuat aku jadi semakin binggung.

Aku sendiri tidak dapat memberitahunya bahawa aku telah menghendap perbuatan curangnya…TANPA berbuat sesuatu untuk menghalangnya. Malahan aku sendiri ghairah melihat Anisah di setubuhi oleh lelaki lain. Sewaktu aku melihat adegan Anisah dan Farid, zakarku menjadi amat keras sekali dan ingin turut menyetubuhi Anisah…tapi kini bila berdepan dengannya zakarku seolah-olah tidak begitu selera terhadap cipap Anisah.

Selepas mandi aku mengajak Anisah bersiar di KL sebelum dinner. Kami memandu kereta perlahan-lahan sambil berbual kosong. Anisah kelihatan begitu jelita malam ini. Dengan rambutnya yang didandan dengan baik sekali dan dress yang agak seksi. Haruman yang kubeli untuknya sewaktu company trip di London membuat aku rasa sangat sayang terhadapnya.

Sampai di Bangsar, kami singgah di satu restoran yang tidak berapa ramai penghuninya. Anisah menyalakan rokok Salem Lights , menarik dalam asap rokok dan menghembusnya keluar. Matanya merenungku seolah-olah ingin mengatakan sesuatu. Aku hanya diam menantikan Anisah memulakannya.

“Sham…I have something to tell you….and you not gonna like what you hear” Anisah menyusun ayat. Dadaku berdebar menantikan kata-kata Anisah seterusnya. Namun telinga dan hatiku tidak mahu mendengarnya. Perbuatan curangnya tadi tidak perlu dibicarakan denganku malam ini…...aku tahu apa yang terjadi adalah silap aku juga yang tidak menghiraukan nafkah batin Anisah selama ini. Aku sedar yang Anisah tidak pernah mendapat kepuasan seks dariku kerana aku kurang bernafsu terhadapnya selama ini. Sehinggalah aku menonton adegannya bersama Farid tadi….aku tidak pernah begitu terangsang dengan Anisah meskipun tubuhnya seksi dan sering mendapat pujian.

"Nis…you don’t have to tell me…I already know what happened...and I dont mind at all...". Wajah Anisah tiba-tiba berubah. Aku cuma berhenti di situ tanpa menyambungkan ayatku.

"Sham...you mean you dah tahu yang I akan berhenti kerja dan sambung Masters di US?"

"Errrr...yes, I know about it" aku cuba berbohong sedangkan dalam hatiku aku rasa amat kesal kerana menyimpan sangkaan yang lain. Kulihat wajah ceria Anisah begitu gembira sehingga aku terlupa bahawa aku telah memaafkan perbutan curangnya.

Malam itu Anisah dan aku berasmara lebih tiga jam. Setiap posisi yang kulihat Anisah lakukan bersama Farid telah aku lakun semula dan Anisah begitu puas dengan perubahan sikap seksual aku terhadapnya - tanpa dia mengetahui yang aku telah tahu.......

Oleh kerana bekerja keras semalaman dengan Anisah, aku telah terlambat bangun pagi untuk kerja. Di sebelahku Anisah masih lagi tidur separuh telanjang. Buah dadanya yang solid itu terdedah dengan puting coklat yang dipenuhi dengan love-bite di sekelilingnya. Melihat Anisah dalam keadaan berbogel, konekku mula buat hal.



Tapi oleh kerana sudah hampir 8.30 pagi dan aku pula ada mesyuarat yang amat penting, terpaksalah aku batalkan niatku untuk mengusik Anisah. Namun aku memberi ciuman di pipinya dan meraba sedikit di celah kangkangnya sebagai isyarat yang aku akan ke bilik mandi.



Setelah siap berpakaian aku terus ke tingkat bawah. Terdengar suara Anisah bercakap di telefon. Sesekali kudengar nama Farid terkeluar dari perbualannya. Sudah pasti dia sedang bercakap dengan anak Tan Sri. Aku pun tidak sangat memikirkan soal semalam kerena terpaksa bergegas ke pejabat.



Sampai di pejabat aku terserempak dengan Norhana, teman sekerjaku yang tersipu-sipu memandangku. Aku di beritahu bahawa mesyuarat dibatalkan……”Syam…drakula mana yang dah hisap darah kat tengkuk kau tu….boleh tahan jugak ya?” Anna berseloroh bila terpandang love-bite yang ditinggalkan isteriku semalam.



Oleh kerana keletihan, aku pun meminta cuti dari Datuk Borhan. Lagipun sudah tidak ada kerja yang urgent untuk aku lakukan hari ini.



Jam di tanganku menunjukkan pukul 10 pagi sewaktu aku sampai di perkarangan rumahku. Kulihat sepasang kasut sneaker di depan pintu yang tertutup. Aku kenal sangat sneaker kepunyaan Farid kerana saiz yang agak besar.



Dengan penuh debaran, aku membuka pintu depan dengan perlahan sekali. Bila sampai di ruang tamu, aku terdengar suara Anisah mengerang di bilik atas. Dengan penuh suspen akupun menaiki anak tangga menuju bilik tidur kami. Pintunya tertutup rapat. Namun suara Anisah yang mengerang agak kuat dapat ku dengar dari tadi lagi.



Argghhh…yess….arhgghhh…yess…..berselang seli suara Anisah memberi isyarat. Konekku terus menjadi tegang dan tanpa berfikir panjang aku terus melondehkan seluarku. Kini aku hanya memakai kemeja, siap bertali leher tanpa seluar!!!



Aku merapatkan mukaku ke lubang kunci dan dapat melihat sedikit wajah Farid dan Anisah yang sedang French-kiss. Lidah Anisah begitu gelojoh mencari mulut Farid. Tapi itu saja yang dapat kulihat dari lubang kecil ini.



Tidak puas hati, aku pun ke bilik sebelah. Ianya adalah stor tempat simpan segala macam barangan lama. Dinding stor ini agak nipis kerana diperbuat dari papan lapis dan ada satu lobang yang agak luas yang membolehkan aku mengintai perbuatan curang Anisah dengan studentnya.



Setelah pintu stor ditutup aku terus mencari lobang tersebut. Dari sudut lobang dapat kulihat dengan jelas Anisah sedang menghisap zakar Farid yang belum betul tegang. Tangan Farid pula meraba celah cipap Anisah dan diselang-seli dengan meramas buah dada yang pejal itu. Begitu asyik Anisah menjilat zakar Farid seolah-olah batang yang panjang itu suatu makanan yang lazat.



Melihat Anisah menghisap batang Farid, aku membayangkan yang batang zakarku dijilat Anisah. Kuluman dari bibir Anisah begitu berahi sekali sehinggakan mataku tak dapat berkelip dari melihatnya. Pada masa yang sama tangan kananku merayap disepanjang zakarku yang kesepian ini. Akupun melancap dengan meyertai setiap gerak mulut Anisah.



Mmmhhh….mmmhhhhh…Farid, suck me now !!!…tiba-tiba Anisah memberi arahan supaya Farid mengubah kepada kedudukan 69 dengan dirinya di atas perut Farid. Zakar Farid yang berdiri tegak paku panjang yang siap untuk masuk ke lubang mulut isteriku yang ternganga menantikannya.



Farid menjilat cipap Anisah dengan rakus sekali. Dari sudutku, hanya kelihatan kepalanya turun-naik menyambut asakan Anisah yang melabuhkan punggungnya ke bawah untuk menerima jilatan Farid. ‘mmmhhhh….mhhhhhh….mmmhhhh” hanya itu saja yang kedengaran dari mulut Anisah yang dipenuhi zakar Farid.



Hayunan punggung Farid yang membenamkan senjatanya ke mulut Anisah seoalh-olah dia sedang FUCK mulut Anisah, semakin laju – menandakan meriam akan meluahkan pelurunya bila-bila masa saja. Semakin laju tujahan Farid, semakin kuat Anisah melentukkan pinggangnya ke bawah, menyembamkan cipapnya ke muka Farid – dan semakin laju tanganku melancap zakarku.



Seolah-olah telah berjanji, Farid memancutkan airmaninya ke muka Anisah, dan aku memancutkan peluruku ke dinding stor. Kami sama-sama ‘sampai’ dan begitu juga Anisah. Dengan satu keluhan yang kuat …arrghhh…I’m cumming…arghhhh Anisah mencapai klimaks.



Zakar Farid yang basah dilomori air liur dan airmani itu dijilat pula oleh Anisah untuk beberapa minit. Setelah zakar itu kelihatan lembik, Farid memusingkan badannya dan membaringkan dirinya diatas tubuh Anisah. Mereka ketawa kecil sambil berbalas-balas ciuaman. Aksi mereka tak ubah seperti sepasang pengantin baru……meskipun merasa cemburu tapi entah kenapa perasaan ‘gian’ melihat aksi isteriku disetubuhi Farid lebih kuat…dan aku masih menunggu adegan seterusnya..!!!



Anisah kemudian mencapai Salem Lights dan menyalakan api rokok dari lighter yang kubelikan untuknya dari London. Mereka berdua merokok sambil meraba-raba tubuh yang berkilat dengan peluh. Tangan Anisah memicit-micit batang zakar Farid yang kini tinggal separuh dari saiz tegang. Sementara Farid meraba-raba di celah pantat Anisah yang basah dengan airmani.

Sewaktu Anisah merangkak untuk mencapai tuala aku dapat melihat dengan jelas airmani yang meleleh keluar dari pantatnya...anehnya airmani yang keluar itu agak kental dan meleleh keluar dari duburnya!!!!…..barangkali ada adegannya dengan Farid sebelum ini……yang tidak sempat kutontoni.



Zakarku yang tadi sudah lembik kini menjadi keras kembali. Aku cuba melihatnya sekali lagi namun Anisah sudah kembali baring di sisi Farid dengan mengenakan tuala mandi di tubuhnya.

Kini berbagai persoalan bermain di kepalaku....mungkinkah Anisah telah melakukannya? ohh tidak....Aku pernah terdengar cerita di pejabatku tentang wanita yang mempunyai selera yang agak keterlaluan....namun sukar untuk aku percaya yang Anisah akan melakukannya....membayangkannya saja, zakarku jadi semakin keras....keras yang di luar kawalanku. Di dalam hatiku, aku mengharapkan Anisah dan Farid akan meneruskan adegan yang seterusnya




Tiba-tiba lamunanku dihentikan oleh ketawa Anisah dan Farid dari bilik sebelah. Aku terus melekapkan mataku pada lubang dinding dan jelas kelihatan Anisah dan Farid sedang bergelut seolah-olah anak kecil bermain di atas katil. Buah dada Anisah yang agak besar itu turut terhayun mengikut gerak badannya. Dalam keadaan telanjang bulat, mereka berkejaran di keliling katil dan kini berhenti tepat di depanku.



Farid telah mendakap Anisah dari belakang dan menempatkan zakar yang separh keras di celah buntut Anisah. Aku dapat dengan jelas bagaimana Anisah menolak punggung ke belakang untuk menyambut sentuhan zakar Farid. Kini tangan kanan Anisah pula meraba dari celah pehanya menguis dan dengan jari-jemarinya yang cantik itu, Anisah mencapai zakar Farid.



Zakar itu kini semakin tegang di dalam tapak tangan Anisah. Aku terpaksa meneguk airliur melihat aksi yang begitu hampir dengan biji mataku….tak sampai satu meter. Debaran di dalam dadaku semakin kencang untuk menyaksikan setiap babak seterusnya dengan lebih dekat. Zakarku kembali tegang dengan pantas sekali…begitu tegang…keras seperti kayu. Berdenyut-denyut zakarku menahan syok yang luar biasa!!!! Mengintai isteriku memberi tubuhnya kepada Farid dengan tanpa segan silu dan begitu lucah sekali.



Zakar Farid yang keras kini berada tepat di bawah alur pantat Anisah. Bibir luar faraj Anisah kini menyaluti batang yang keras itu mendakap keliling zakar Farid. Bulu pantat Anisah pula basah dilenjuni airmaninya seperti rumput dibasahi embun. Farid tidak memasukkan batangnya ke lubang cipap Anisah. Tapi sebaliknya hanya menyorong-tarik batang yang panjang itu di sepanjang lurah dendam isteriku.



Suara Anisah seperti merayu supaya Farid membenamkan zakar ke dalam pantatnya…namun Farid terus mengasah batangnya pada bahagian luar faraj Anisah. Airmani Anisah kini mendecit keluar membasahi batang zakar dan semakin lama semakin banyak pelincir itu melomori zakar Farid. Arghhh….yesss…faster, faster yesss Farid……suara Anisah tak tentu arah memberi arahan lucah kepada studentnya itu. Farid terus mengesel batangnya pada luar lubang puki Anisah tanpa henti.



Setiap hayunan punggung Farid akan disambut oleh henjutan backstroke dari Anisah yang menggegarkan buntut dan buah dadanya yang kini bergayutan itu. Debaran dadaku seperti akan memecahkan jantung bila tiba-tiba kudengar Anisah menjerit kecil. No Farid!!! NOT THERE AGAIN…..please…no….no….arghhhhhh…..ummmphhhhh…..Dengan jelas dapat kulihat Farid menonyoh kepala zakarnya pada lubang DUBUR isteriku. Lubang yang kecil itu terkemut-kemut menahan dari dibolosi batang Farid yang gagah. Tapi Farid tidak menolak batangnya ke dalam…hanya sekadar mengacah-acah saja.






Zakar itu kemudian mencari lubang puki Anisah yang ternganga menantikan nya. Dengan satu jolokan pantas, batang Farid dibenam ke lubuk Anisah yang basah lenjun itu. Tapi secepat itu juga Farid menarik keluar seluruh batangnya dengan satu bunyi yang basah. Liang faraj Anisah seperti enggan membenarkan batang panas itu keluar darinya…tapi Farid terus mencabut batangnya dan kepala zakarnya kini ditala pada lubang dubur Anisah.



Isteriku kini tidak lagi menahan lubang belakangnya dari asakan Farid. Kini seluruh kepala zakar Farid sudah berendam dalam dubur Anisah. Semakin lama semakin panjang henjutan Farid yang tanpa bantahan disambut pula oleh punggung Anisah dengan backstrokenya! Fuck me in the ass….yess Farid…harder…harder….isteriku kini seperti dirasuk nafsunya meminta dirinya diliwat oleh Farid. Seperti orang mengantuk disorong bantal, Farid terus mengasak laju dan keras. Setiap asakan mendapat perangsang dari Anisah yang tak henti-henti mendesah dengan arahan ke atas student kesayangannya itu……uuuhh..so good..Farid so goood….mmmhhhhh



Menyaksikan babak yang sangat ghairah ini saja membuat zakarku memancut laju peluru-peluru tanpa sedikit pun kusentuh zakarku itu. Begitu hebat permainan Farid dan Anisah seperti pengantin baru layaknya. Pasangan kekasih ini terus melakunkan babak liwat dengan penuh semangat. Kulihat Anisah menjungkang-jungkit punggungnya untuk menahan tusukan batang Farid yang seolah melekat pada lubang yang sempit itu.



Tiba-tiba Farid menjerit…cikgu..i’m cumming….I’m cumming cikgu…kemut lagi…yesss…kemut cikgu….ohhhhhh…urghhhhhhhhh…mmhhhhhhh…dengan satu asakan yang keras, Farid membenam seluruh batangnya ke dalam buntut Anisah. Bila sudah betul-betul rapat, Farid mematikan gerakan punggung sementara Anisah mengasak ke belakang untuk menerima lebih banyak daging pejal Farid. Seperti anjing jantan dan betina mereka mengerang-ngerang kesedapan. Anisah pula menggeleng kepalanya kiri dan kanan yang membuat buah dadanya yang bergantung itu turut sama bergerak ikut irama.



Lama juga mereka dalam kedudukan begitu. Zakarku yang sudah memancutkan sperma kini masih lagi tegang dan kegelian bila disentuh. Babak yang sangat kunantikan kini sampai ke kemuncaknya apabila Farid menarik keluar batangnya dari dubur Anisah dengan satu bunyi seolah bunyi kentut yang basah yang membuat mereka sama-sama ketawa. Tapi dari sudut pandanganku…aku nampak lubang belakang Anisah melopong dan sperma Farid kelihatan keluar meleleh…..Tiba-tiba pandangan mataku jadi gelap dan aku tidak sedar apa yang berlaku setelah itu…





Cerita selanjutnya akan dimuatkan dalam laman Ahli VIP di http://groups.yahoo.com/group/Warning18SX/