Site hosted by Angelfire.com: Build your free website today!

Lukisan Perjamuan Terakhir (The Last Supper) yang dilukis oleh Leonardo Da Vinci

Apakah benar dakwaan oleh Dan Brown bahawa orang yang menyerupai wanita seperti dalam lukisan Perjamuan Terakhir yang dilukis oleh Leonardo Da Vinci ini adalah isteri Yesus Kristus iaitu Maria dari Magdalena dan bukanlah Yohanes salah satu para pengikut Yesus? Dan Brown juga mendakwa bahawa imej pakaian yang dipakai oleh Yesus dan Maria seakan-akan sama seperti sepasang suami isteri?  
Lukisan "Perjamuan Terakhir" dilukis oleh Da Vinci sebesar 460 x 880 sm di atas dinding di dewan makan Santa Maria delle Grazie pada tahun 1498. Jika melihat lukisan itu di tengah-tengah adalah Yesus Kristus sendiri dan Da Vinci mengumpulkan 6 pengikutnya di sebelah kiri dan 6 pengikutnya yang lain di sebelah kananNya. Da Vinci melukiskan lukisan ini bersesuaian dengan Al-Kitab selain daripada penyusunan bilik makan yang menggunakan stail Rom serta meja dan kerusinya. Da Vinci melukiskan seperti mana yang tertulis dalam Yohanes 13:21-30.
  Setelah Yesus berkata begitu, Ia menjadi terharu sekali. Lalu Ia mengatakan, "Sungguh benar kata-Ku ini: Salah seorang dari antara kalian akan mengkhianati Aku." Pengikut-pengikut-Nya memandang satu sama lain dengan sangat heran karena tidak tahu siapa yang dimaksud. Pengikut yang dikasihi Yesus duduk di sebelah Yesus. Simon Petrus memberi isyarat kepadanya, supaya ia bertanya kepada Yesus siapa yang dimaksudkan.  Maka pengikut itu merapat pada Yesus, dan bertanya, "Siapa dia, Tuhan?" Yesus menjawab, "Orang yang Kuberikan roti yang Kucelupkan ke dalam mangkok, dialah orangnya." Maka Yesus mengambil sepotong roti, mencelupnya ke dalam mangkok; lalu memberikannya kepada Yudas anak Simon Iskariot. Segera setelah Yudas menerima roti itu, Iblis masuk ke dalam hatinya. Lalu Yesus berkata kepadanya, "Lakukanlah cepat apa yang mau kaulakukan." Tidak seorang pun dari mereka yang duduk makan di situ mengerti mengapa Yesus berkata begitu kepada Yudas. Ada yang menyangka Yesus menyuruh Yudas membeli sesuatu yang diperlukan untuk pesta itu, atau memberi sedikit uang kepada orang miskin--sebab Yudas adalah pemegang uang kas mereka. Setelah Yudas menerima roti itu, ia langsung keluar. Hari sudah malam.

dipetik dari terjemahaan AlKitab Bahasa Indonesia Seharian

 

Dalam lukisan itu, anda akan melihat reaksi pengikut-pengikut Yesus apabila Baginda memberitahu Dia akan dikhianati oleh salah seorang dari pengikutNya. Reaksi-reaksi yang dilukis ini adalah emosi yang ditunjukkan seperti preasaan terkejut, ingin menyoal siasat dan kemarahan (jika anda lihat pisau yang dipegang oleh Petrus).

Pengikut yang dikasihi Yesus ini sememangnya Yohanes. Begitulah cara Rasul Yohanes yang melabelkan dirinya dalam Injil Yohanes. Yohanes tidak bermaksud untuk mengada-ada. Kasih Yesus yang besar ini sememangnya dicurahkan kepadanya walaupun dia tidak layak menerima kasih itu. Ia juga benar bagi kita, walaupun kita tidak patut menerima kasih Yesus, tapi Yesus tetap mengasihi kita dengan kasih yang besar. Dalam lukisan itu juga, Yohanes menutup matanya. Yohanes digambarkan orang yang suka tidur.

Ini berlainan pula dengan hipotesis yang mengatakan ia Maria dari Magdalena. Imej yang dilukis seakan-akan seorang wanita ini bukanlah Maria. AlKitab jelas memberitahu bahawa pengikut yang dikasihi oleh Yesus adalah seorang lelaki dan bukanlah wanita.

Jikalau ia Maria, maka persoalan ialah di manakah Yohanes. Keempat-empat injil dalam Perjanjian Baru melaporkan bahawa Yesus bermakan malam terakhir bersama-sama dengan para pengikutNya. Dan berdasarkan pada AlKitab inilah Da Vinci melukiskan gambar Yesus dan para pengikutNya.

Persoalan ialah kenapa orang yang di sebelah Yesus ini dilukis seakan seorang wanita? 

Yohanes adalah pemuda mungkin dalam usianya 20an ketika beliau bersama Yesus. Ini adalah cara lukisan pada zaman rennaissance, lelaki muda dilukis dengan kulit cerah, tiada janggut dan bertubuh kecil.

 

Bila dibuat perbandingan dengan pelukis-pelukis lain pada zaman rennaissance didapati juga banyak pelukis yang melukis Yohanes, pengikut Yesus seorang yang muda, lembut dan tanpa janggut. Klik hiperpautan di bawah untuk melihat lukisan-lukisan tersebut

  1. 1308-11 Ducco di Buoninsegna
  2. 1464-67 Dieric the Elder Bouts
  3. 1476 Domenico Ghirlandaio
  4. 1480 Domenico Ghirlandaio
  5. 1486 Domenico Ghirlandaio
  6. 1498 Leonardo da Vinci (16th C. copy)
  7. 1510 Albrecht Dürer
  8. 1511 Dürer
  9. 1520-25 Andrea del Sarto
  10. 1523 Dürer
  11. 1542 Jacopo Bassano

Lenardo Da Vinci juga melukis gambar seorang pemuda, Yohanes Pembaptis seperti di bawah. 

Kedua-dua lukisan ini dilukis sekitar tahun Masihi 1510 dan 1516. Lihatlah pemuda ini tidak berjanggut.

Oleh itu, orang yang dilukis sebelah Yesus adalah Yohanes anak Zebedee dan bukanlah Maria Magdalena seperti mana yang didakwa. Maria dari Magdalena merupakan wanita pertama yang menyaksikan kebangkitan Yesus dari mati. Maria memberitakan kebangkitan Yesus pada para rasul Yesus.

Apabila kita melihat wajah-wajah hiba oleh para pengikut Yesus serta reaksi mereka setelah Yesus memberitahu bahawa salah seorang dari mereka akan mengkhianati beliau, mereka tertanya "Adakah saya yang mengkhianati Yesus?" Pertanyaan yang tersirat dalam lukisan selama lebih 500 tahun mungkin menanyakan kita balik adakah kita salah seorang yang akan mengkhianati Yesus.

Lukisan fresko ini amat menyentuh hati bagi mereka yang benar-benar dapat menghayati mesej yang tersirat dalam lukisan itu. Adakah kita ini seperti Yohanes yang tidur bersikap tidak apa-apa. Adakah kita mempunyai kebenarian palsu yang ingin ditunjuk-tunjuk seperti Petrus yang pernah mengatakan dia sama sekali tidak akan meninggalkan Yesus seorang diri walaupun hakikatnya Petrus menafikan Yesus? Ataupun kita ini seperti Yudas seorang yang tamak akan wang duit?

 

[Laman Utama]