Site hosted by Angelfire.com: Build your free website today!

Persatuan Pelajar Indonesia di Tunisia
اتحاد الطلبة الأندونيسين بتونس
Association des Etudiants Indonésiens en Tunisie

Selamat Datang - Welcome - Bienvenue - أهلا و سهلا

Halaman Depan - Organisasi PPI-Tunisia - Tulisan - Album Foto - Tentang Tunisia

 Terbaru - Populer
   
   
   
   
   
 Organisasi PPI-Tunisia
 Profil Singkat
   Anggaran Dasar
   Anggaran Rumah Tangga
   Struktur Organisasi
   Program Kerja
   Serba-Serbi PPI
   Album Foto
 Tunisia Selayang Pandang
 

 Profil Singkat

   Sejarah
   Kependudukan
   Pendidikan
   Islam di Tunisia
   Tempat-Tempat Pariwisata
   Serba-Serbi Tunisia
 Sekilas Info
   Info Terbaru!
PPI Tunisia mendirikan organisasi tandingan PBB.


Bagi negara, tokoh negara dan pemerintahan, perusahaan multimilioner, orang-orang kaya di dunia, dan siapa saja yang ingin bergabung silahkan hubungi kami


 Tulisan
   Quran dan Hadits
   
   Akhlak
   
   Filsafat
   
   Sejarah dan Peradaban
   
 

 Ilmu-ilmu Sosial

   
   Hukum
   
   Seni
   
   Umum
   
 Forum
   Kotak Surat
   
   Titip Salam
   
   

MENGENAL SISI PERADABAN KOTA-KOTA DI IRAK

Oleh: Aip Ali Arfan

Sejak 20 Maret 2003 yang lalu, Irak menjadi sasaran serangan Amerika Serikat dan sekutunya karena telah dianggap melanggar materi Resolusi DK PBB No 687 (1991) dan 1441 (November 2002), meskipun ketua tim inspeksi senjata PBB (UNMOVIC) Hans Blix dan Sekjen IAEA Muhammad El-Baradei menyatakan tidak menemukan senjata pemusnah massal di Irak sebagaimana dituduhkan Washington.

Sejak itu pula semua media massa, cetak maupun elektronik, tidak melewatkan berita perang di Irak, bahkan meletakkannya di halaman pertama, laporan utama serta, laporan khusus. Sejak jatuhnya kota Baghdad pada 9 April lalu, sebagian bangsa Arab yang menginginkan kebebasan dari cengkaraman kediktatoran Saddam Husein bersenang-senang dan riang gembira. Sedangkan sebagian yang lain menangis karena Baghdad dan kota-kota lainnya di Irak yang menyimpan nilai tak terhingga sejarah peradaban manusia jatuh ke tangan-tangan biadab yang seolah tidak mengenal arti penting peradaban. Maka untuk mengenal kota-kota bersejarah di Irak, IKRAR memuat kajian historis tentang kota-kota tersebut.

Secara sederhana, untuk mengenal sejarah perdaban di Irak dapat ditelusuri dari dua era peradaban yang dicapai Irak dalam perjalanan sejarahnya: era klasik dan era Islam.

Peradaban Irak Era Klasik

Irak, yang dulu bernama Arika, adalah salah satu peradaban tertua manusia.

Nebukadnezar, adalah seorang raja terkenal yang berkuasa di Irak pada masa Kildania tahun 606-539 SM. Pada masa ini, ditemukan hitungan jam sehingga kemudiaan ditetapkan bahwa dalam sehari-semalam terdiri dari 24 Jam dan dalam satu jam terdiri dari 60 menit.

Lebih dahulu lagi, antara abad 18-13 SM, Dinasti Babylonia menguasai Irak, menempati kawasan sekitar 90 km bagian selatan Baghdad dan 810 km ke arah utara. Dinasti ini mencapai kejayaannya pada masa pemerintahan raja Kildania ke VI, Hammurabi. Ia kemudian menoreh sejarah dengan menetapkan hukum yang hingga kini dikenal dengan nama Hukum Hammurabi dan menggagas perlunya irigasi dalam dunia pertanian.

Bahkan jauh sebelum itu, sekitar abad 48-23 SM, Irak sudah terkenal dengan peradaban Sumeria yang terutama maju dalam bidang pertanian dengan Rajanya yang terkenal waktu itu adalah Sardun II.

Peradaban Irak Era Islam

Peradaban yang dibangun Irak pada era Islam dapat dilihat dari terbentuknya pemerintahan Abbasiyah (Daulat Abbasiyah) pada abad ke 7-8 M, yang kemudian meluas ke Andalusia. Pada abad ini, politik, ekonomi dan ilmu pengetahuan di Irak mencapai puncaknya, terutama pada masa Harun Ar-Rasyid dengan didirikannya Bait Al-Hikmah sebagai pusat ilmu pengetahuan. Pada zaman inilah berbagai macam disiplin ilmu seperti; teknik, arsitektur, matematika, astronomi, kedokteran, kesusasteraan, ilmu optik, filsafat dan sebagainya dikembangkan.

Peradaban tersebut melahirkan ulama-ulama besar di berbagai bidang. Dalam bidang fikih muncul antara lain Imam Abu Hanifah, Imam Malik bin Anas, Imam Muhammad bin Idris As-Syafi’i dan Imam Ahmad bin Hanbal, di mana empat madzhab fikih (termasyhur) ini diikuti oleh banyak ummat Islam di seluruh pelosok dunia hingga sekarang. Dalam bidang teologi, muncul ulama-ulama terkenal seperti, Abu Hasan Al-Asy’ari, Abu Al-Juba’i, Abu Mansur bin Muhammad al-Maturidi, Wasil Bin Atha’ dan sebagainya. Dalam bidang tasawuf lahir ulama-ulama kenamaan seperti, Al-Ghazali, Al-Hallaj dan lain-lain. Dalam bidang filsafat muncul ulama-ulama sekaliber Ya’kub bin Ishak al-Kindi yang selain ahli filsafat ia juga menguasai bidang-bidang lain seperti optik, musik dan matematika. Kemudian Abu Bakar Ar-Razi, yang selain mumpuni di bidang filsafat juga mahir di bidang kedokteran. Begitu juga Abu Nasir Al-Farabi, Abu Ali Al-Husein Ibn Sina, Ibn Rushd dan lain-lain.

Peradaban yang begitu besar ini akhirnya mengalami kehancurannya pada tahun 1258 M. setelah adanya serangan yang dilakukan Hulagu Khan, cucu Jengis Khan yang melakukan pembantaian di kota Baghdad dan menghancurkan Baitul Hikmah dan perpustakaan-perpustakaan lainnya yang menjadi simbol ilmu pengetahuan dan peradaban manusia sejak dahulu kala itu.

Beberapa kota besar di Irak semisal Baghdad Nijaf, Kufah dan Basrah merupakan monumen hidup sejarah sebagi pusat peradaban dunia selama masa kejayaan Kekhalifahan.

Baghdad

Kota ini didirikan oleh Abu Ja’far Al Mansur sebagai ibukota Negara Abbasiyah (Daulah Abbasiyah) pada tahun 133 H. dengan luas wilayah 613 km² dan dikenal dengan beberapa nama seperti Madinatus Salam kota perdamaian, Madinatul Mansur kota yang dimenangkan. Kota ini juga disebut sebagai kotanya para wali, karena disinilah dimakamkannya dua orang wali terkenal: Syekh Abdul Kodir Jailani dan kuburan Syekh Syahrawardi. Pada masa Harun Ar-Rasyid (abad ke-8), Baghdad menjadi ibukota dunia Islam, bahkan dunia secara keseluruhan, terkenal dengan kekuatan politik, ekonomi, ilmu pengetahuan dan dengan jumlah penduduknya yang waktu itu mencapai lebih dari 2 juta jiwa. Kemegahan kota ini hancur setelah adanya serangan bangsa Tartar pada tahun 1258 M.

Sekarang Baghdad yang luasnya mencapai 660 km² dipisahkan oleh sungai Dejlah, yaitu Al-Kurkh di barat dan Ar-Rasafah di timur. Di kota ini terdapat beberapa kelompok etnis: Kurdi, Persia, Turki dan Yahudi. Baghdad juga diistimewakan dengan masjid dan bangunan-bangunannya yang sangat kuno.

Nijaf

Kota Nijaf terletak sekitar ± 186 Km arah tenggara Baghdad berada pada dataran tinggi, sejak pendiriannya yang pertama pada zaman Nabi Ibrahim. Mengapa tempat ini dinamakan Nijaf? Menurut riwayat yang ada, Nijaf atau Wadissalam, sesuai dengan artinya al-manjuf pada zaman itu adalah nama sebuah gunung yang akan dijadikan tempat perlindungan anak Nabi Nuh sebagaimana disebutkan dalam al-Quran yang artinya: "saya ingin naik ke gunung yang akan melindungi diri saya". Setelah Nabi Nuh diselamatkan, gunung tersebut menjadi gurun batu, sedangkan airnya (yang membawa kapal Nabi Nuh yang dinamakan Ni) kering, dan dalam bahasa Arab, kering diungkapkan dengan jâf. jadilah tempat itu Nijaf hingga sekarang.

Nijaf yang memiliki banyak nama, antara lain ar-Rabwah, al-Masyhad, al-Jûdi ini, dibangun kembali oleh Harun al-Rasyid pada tahun 791 M, untuk menjaga peninggalan turâts sejarahnya dan menjadikannya sebagai pusat agama. Kota ini juga dikenal dengan nama al-Asyraf (yang paling mulia) dan al-Atabat al-Muqadda-sah (pintu-pintu suci), karena di sinilah dikuburkannya Imam Ali bin Abi Thalib, putrinya yang bernama Khadijah dan seorang sahabat Nabi, Muslim bin Aqil bin Abi Thalib, begitu juga nabi-nabi seperti Nabi Hud, Nabi Sholeh.

Selain itu, kota Nijaf memiliki nilai sejarah yang sangat penting bagi kaum Muslimin, karena di tempat ini pada tahun 661 M terjadi perang Shiffin antara pengikut Muawiyah dan pengikut Ali bin Abi Thalib yang dimenangkan oleh orang-orang Muawiyah. Mereka yang tetap setia kepada Ali, yang disebut kaum Syi’ah, kemudian membai’at Hasan bin Ali dan Husein bin Ali, kedua anak Ali bin Abi Thalib, agar tetap mempertahankan kekhalifahan. Husain bin Ali kemudian terbunuh ditangan orang-orang Muawiyah pada perang Karbala, pada tanggal 10 Muharam (10 Oktober 680 M). Imam Husain dan sahabat Amru bin Abdullah dan Abbas dimakamkan di kota ini. (Karbala dalam bahasa Persia berarti dekat dengan Tuhan, terletak tak jauh dari kota Nijaf.)

Hingga saat ini, pengunjung kota Nijaf akan terkagum-kagum memandang sya’ir-sya’ir yang digantung di atas toko-toko di pasar-pasar Nijaf dengan kain hitam bertuliskan huruf yang indah, bercerita tentang segala kejadian yang dialami kota Nijaf, baik yang menyenangkan maupun menyedihkan.

Kufah

Kota ini didirikan pada tahun 638 M. oleh Sahabat Sa’ad Bin Abi Waqash yang menjadikannya titik tolak penyebaran Islam, terutama ke daerah-daerah timur dekat.

Kota ini tidak jauh dari Nijaf. Di kota inilah Imam Ali bin Abi Thalib dibunuh oleh seorang Khawarij. Khawarij adalah kaum pengikut Ali yang kemudian berpaling darinya karena tidak menerima keputusan Ali berdamai dengan Muawiyah. Mereka menuntut agar Ali tetap dalam kekhalifahannya dan berpendapat bahwa khalifah harus berada dalam tangan ahlulbait (keturunan Rasul).

Kufah juga adalah tempat didirikannya Daulat Umawiyah oleh Mu’awiyah bin Abi Sofyan dan Daulat Abasiyah oleh Abu Al Abbas yang lalu memindahkan Ibukotanya ke Baghdad.

Kepanasan politik yang dialami Kufah sejak terbunuhnya Imam Ali tidak menjadikannya gagal dalam membangun ilmu pengetahuan. Di kota inilah lahir para pemikir Arab dan ilmu nahwu (tata bahasa) serta kaligrafi Arab dengan tulisan Khufinya yang sangat indah.

Bashrah

Kota ini didirikan pada abad 7 M (637 M) oleh sahabat ‘Utbah bin Ghazwan, terletak ± 500 km tenggara Baghdad. Ketika Khalifah Umar bin Khattab berkuasa, ia menjadikan kota ini sebagai pangkalan militer. Kota ini mengalami masa kemajuan di zaman Abbasyiah pada akhir abad 8 M hingga menjadi salah satu metropol dunia dengan jumlah penduduk mencapai 300.000 jiwa. Saat ini, Basrah berpenduduk sekitar 1.200.000 jiwa.

Kota ini menjadi terkenal berkat kekayaannya yang melimpah dan perdagangannya serta kormanya yang mencapai 500 macam. Menurut Louis Mattinioun, islamolog dari Prancis: "Basrah adalah tempat dimana kebudayaan Islam mengambil bentuknya".

Di kota Sinbad ini tumbuh nahwu, begitu juga kehidupan sufi. Bahkan Al-Husain bin Mansour Al-Hallaj, penggagas doktrin pantheisme yang karenanya dibunuh (abad 10 m), pernah berkunjung ke kota ini. Al-Karamithat pernah merampas kota ini pada 923 M. kemudian jatuh ke tangan bangsa Mongol dan menghancurkannya dan membakar perpustakaan yang ada di sana pada pertengahan abad 13 M. Kota ini mencapai kebesarannya kembali pada masa Kesultanan Utsmaniyah yang membuka hubungan perdagangan internasional dengan Inggris, Belanda, dan Portugal.

Pada tahun 1764, di Basrah dibuka konsulat Inggris pertama, dengan mengambil tempat di antara dua sungai, dan di tempat ini pada abad 19 telah menjadi pusat perdagangan yang besar di bawah kesultanan Utsmaniyah. Dan Pada perang dunia pertama, Inggris mendapat kesempatan untuk mengembangkan kekuasaannya atas daerah utara Teluk.

Pada 14 April 1915 Jendral John Nixon melakukan pengusiran orang-orang Turki yang tinggal di Basrah dan menjadikan kota ini sebagai salah satu titik tolak penyebaran kekuatan Inggris.

Pada perang dunia kedua, Basrah bisa dikatakan selamat dari ancaman perang, namun pada perang Teluk Pertama antara Irak dan Iran pada tahun 1980-1988, kota ini harus membayar mahal dengan gugurnya 300-400 ribu orang sehingga kota ini disebut Ummu As-syuhada. Setelah menghirup udara segar beberapa tahun, Bashrah telah kembali menjadi sasaran serangan tentara sekutu pimpinan AS dalam rangka pembebasan Kuwait dari serangan Irak pada tahun 1991. Perang waktu itu telah menewaskan puluhan ribu orang Syiah, dan pada 20 Maret 2003 kota Basrah kembali diserang oleh AS dengan dalih membebaskan Irak dari Saddam Husein yang dianggap membahayakan negaranya sendiri dan negara-negara tetangganya dengan adanya senjata biologi, pemusnah masal dll, meski hingga kini belum ada bukti bahwa Irak memiliki senjata tersebut.

Banyak peristiwa tragis telah menghancurkan monumen-monumen peradaban kota-kota di Irak. Sungguhpun demikian, hal ini tidak akan menutup sejarah keindahan dan keemasan yang telah dicapainya. Kehancuran suatu peradaban adalah wajar, karena sebagaimana dikatakan Ibn Khaldun, peradaban itu seperti manusia; tumbuh, berkembang, tua, hingga akhirnya mati. (Diambil dari berbagai sumber)

Kembali Ke Atas

 
Copyright © 2006-2007 PPI-Tunisia. All Rights Reserved
Supported by Pulau Damai Technologies