Kisah di sekolah asrama
(Bahagian 3)

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Abang Maulana sudah melanjutkan pelajarannya ke luar negara. Kami masih lagi berhubung. Tapi tak sekerap dahulu. Mungkin sibuk agaknya. Cikgu Yusoff pula sudah berpindah sekolah ke sekolah lain. Sampai sekarang tiada khabar berita.

Masa aku di asrama, badan ku menjadi-jadi naiknya. Nak kata makan sedap.. setakat ikan jaket dan sardin bukanlah penyebab. Hati senang kot. Nak cari baju sekolah memang cukup siksa. Tempah aja la jawabnya.

Semasa form 2, aku automatically dipilih wakil sekolah untuk kejohanan Ragbi 7 sebelah bawah 14 tahun. Selepas lebih kurang 2 minggu berlatih, satu insiden yang tak kuduga terjadi.

Sekolah aku ada grandstands (astaka) bolasepak dan hoki, dan di dalam kedua2 grandstand tu ada bilik tukar pakaian , jamban dan shower. Nak dipendekkan cerita, selepas latihan satu petang tu dalam perjalanan balik dengan teammates aku ke dorm, aku terperasan yang wallet aku takde dalam poket track-bottom aku. Sure aku tercicir dalam perjalanan nak balik tadi ataupun tertinggal kat locker room. Terpaksa la aku patah balik. Aku ajak bebudak ni, sorang pun taknak ikut. Alasannye dah start gelap dan hari macam dah nak hujan je. Lagipun sekolah aku ni sekolah yang agak besar, jauh jugak dari dorm ke padang bola sepak tu. So, aku pergi la berlari balik ke grandstand bolasepak sesorang.

Sampai di sana, aku tengok kereta coach aku, cikgu Jabar, ada lagi, tapi aku buat tak tau je pasal dia memang selalu balik lambat lepas practice. Tanpa buang masa, aku pergi la carik wallet aku. Aku jumpa wallet aku dalam locker room tu. Elok je aku nak lari balik ke asrama, hujan turun mencurah-curah. Aku jadi gelabah, tapi pasal aku tengok kereta cikgu Jabar ada lagi, aku jadi tak takut sangat. Kereta dia jauh jugak dari grandstand tu, ada la dalam 50 meter. Yang peliknye batang hidung dia tak nampak lagi. Aku malas nak carik dia, mana la tau dia tengah sibuk susun barang dalam store ke, kang kalau aku jumpa dia, sure dia suruh tolong punye. Aku agak kejap lagi mesti hujan reda punye. Dalam 10 minit lepas tu, masih lagi tak reda. Aku jadi gelabah jugak pasal dah la gelap, kang silap2 kena tangkap dengan ustaz atau exco bila aku balik asrama pasal tak pergi sembahyang marghrib kat surau (ye la, baru form 2, mesti la takut sikit). Pasal aku ada tuala kecik dengan satu baju bersih (tak bersih sangat, tapi aku tak buat practice, pakai setakat dari dorm ke padang je) dalam sport beg aku tu, terlintas dalam fikiran aku nak mandi kat shower supaya nanti balik asrama tukar baju melayu je. Konon-konon nak jimat masa la tu. Kalau dah teringatkankan muka ustaz X dengan rotan dia tu, apapun aku sanggup buat asal tak kena bidas dengan dia. Aku cepat2 masuk shower dan start mandi. Semua shower sebenarnye ada pintu, tapi tak tau pulak malaun mana yang cabut pintu shower paling dekat ngan main entrance tu. Pasal nak cepat, aku mandi je la dalam tu. Lagipun kalau pintu tertutup, aku rasa lagi takut pasal aku sorang je kat situ, selain cikgu Jabar yang dari tadi tak muncul-muncul.

Elok tengah mandi, ada orang sergah aku dari belakang, terkejut beruk aku dibuatnye. Tengok2 cikgu Jabar ada kat belakang aku tersengih. Siot betul la cikgu sorang ni. Aku yang tengah terlanjang bulat, buat2 malu tutup bahagian konek aku tu dengan tangan, mana tak malunye bulupun baru mula nak lebat. Dia tanya aku buat apa, aku cerita la dari awal sampai habis sambil tersipu-sipu malu. Dia cakap apa nak malu2, bukannye dia tu perempuan. Lagipun dia cakap dia dah banyak dah tengok batang lelaki lain, tak kisah pun. Aku assume dia tengok konek orang lain masa tinggal kat asrama jugak (biasa la asrama mesti ramai mandi bogel punye) pasal dia dulu tinggal kat akademi bolasepak negeri. Aku still malu jugak, yela, dia tu kan coach aku, dah tu cikgu class PJ aku jugak. Dia offer nak hantar aku balik ke asrama. Aku suruh dia tunggu kat luar dulu, kejap lagi aku siap. Diapun blah la. Aku sambung mandi cepat2. Lepas tu aku keluar jumpa dia, hujan dah reda sikit, so aku naik la kereta dia. (Relaks la, lepas ni baru part best sikit)

Elok nak masuk parking lot asrama tu, aku tengok kereta ustaz X ada dan dia dan dahi luas dia tu tengah tunggu kat corridor dengan rotan. Nak tahan orang pergi surau lambat la tu. Aku cakap kat cikgu Jabar, bole tak aku tumpang rumah dia kejap pasal aku takut nak terserempak dengan ustaz X. Satu, sebab dia tu ustaz class agama aku, so aku malas la nak buat perangai dengan dia, kang dapat bad reputation pulak. Dua, sebab dia memang anti sikit dengan bebudak bola dan cikgu Jabar pasal kitaorang training pakai seluar pendek. So cikgu Jabar mengiya kan je pasal diapun tak suka sangat ustaz X ni. So, kereta cikgu Jabar pun tak jadi la belok masuk parking lot, pergi terus je ke apartment guru.

Sampai rumah dia, aku tengok orang rumah dia takde (cikgu Jabar dah kahwin dan ada 2 orang anak). Dia cakap bini dia pergi rumah mak mertua dia dengan anak2 dia tolong2 buat persedian untuk kenduri kahwin adik dia hujung minggu tu. Cikgu Jabar cakap malam nanti dalam pukul 10 baru dia pergi ambik bini dia. Cikgu Jabar tanya aku samada aku nak mandi lagi ke tak sebab dia tau kat shower tadi tu takde sabun. Aku cakap takpe la, dah bersih dah badan aku. Dia insist jugak suruh aku mandi sekali lagi pasal dia cakap kang badan naik kurap dan nanti demam pasal tadi kena hujan sikit2. Dia cakap kang hilang pulak satu star ragbi dia (kembang kejap aku). So dia bagi aku towel dengan satu kain pelekat.

Lepas mandi2 aku pakai kain pelekat tu (tak pakai baju), aku keluar la pergi living room. Tengok2 cikgu Jabar yang hanya pakai tuala tengah tengok cerita blue!! Terkejut aku, tak tau nak kata atau nak buat apa. Cikgu Jabar tersengih je, dia ajak aku join dia kejap, suruh aku duduk sebelah dia. Akupun berlagak macho duduk la sebelah dia tengok cerita blue tu (biasa la, budak bola ada ego sikit). Bukannye aku tak pernah tengok cerita blue, sejak aku darjah 4 aku dah tengok cerita blue, tapi sebab dah lama tak tengok, pastu kena ajak pulak. Aku join je la. Masa tengok cerita tu, aku tengok tuala cikgu Jabar ni dah terbonjol keluar, dah la dia tak pakai baju, badan boroi pulak tu. Ntah macammana, sepatutnye aku jadi takut atau gelabah, sebaliknye aku terangsang pulak. Ditambah dengan cerita blue dan cikgu Jabar sebelah aku tu, konek akupun stim. Sambil tengok tu, aku tengok tangan cikgu Jabar mengusap-ngusap batang dia dari luar. Memang terbonjol keluar betul la, besar batang dia tu. Dalam hati aku time tu aku cakap “hai orang tua ni, tunggu la bini tu balik dulu kalau yepun”. Tiba-tiba Cikgu Jabar bukak semua tuala dia, aku nyaris nak lari keluar, tapi aku stay cool je. Batang dia memang besar la, warna coklat pekat je batang dia. Bulu terurus pulak tu. Dia usap2 batang dia sambil tengok aku.

Dia suruh aku bukak je kain pelekat aku. Aku jadi takut pasal tak tau nak buat apa. Dia cakap bukak je la, bukannye dia tak pernah tengok aku bogel. Dia cakap tengok blue bogel2 la sedap. Lepas tu dia datang dekat aku (dah la dia terlanjang bulat, nak melompat je aku rasa). Dia usap2 batang aku, aku tepis. Puas aku tepis 5/6 kali, last-last aku biarkan je pasal rasa sedap. Aku menjeling je pada batang dia yang keras dan sesekali bergerak keatas kebawah. Sedar2 kain aku dah dilucutkan, tapi pasal rasa sedap dia belai konek aku, aku biarkan je (masa tupun aku tak tau apa yang aku pikirkan sampai sanggup bagi dia main konek aku). Dia cakap kat aku, kalau nak pegang, pegang la konek dia. Aku tak layan je, last2 dia pegang tangan aku letak kat konek dia sambil buat muka macam nak marah. Pasal takut, akupun menggerakkan tangan aku keatas dan kebawah batang dia. Memang besar la batang dia, sah2 bini dia puas. Masa ni kitaorang tengah dalam keadaan separuh baring, separuh duduk bersebelahan-sebelahan (macam orang malas) mengadap cerita blue tu. Masa lelaki mat salleh tu terpancutkan air mani kat muka pompuan dalam cerita blue tu, cikgu Jabar tanya aku, aku pernah terpancut ke belum. Aku jawab ntah, tak ingat pulak, malas aku nak layan soalan merepek dia tu. Dia tanya nak terpancut tak? Dia bole tolong kan, aku tak jawabpun soalan dia tu, mata aku tengok kearah TV untuk aksi seterusnye antara seorang mamat black dengan 2 orang pompuan orang putih.

Tengah aku leka je, tiba2 konek aku dah ada dalam mulut cikgu Jabar. Aku tolak kepala dia kuat jugak, pastu aku mintak maaf. Ye la, dia tu cikgu aku, kena la hormat sikit, aku tolak kepala dia macam tolak kepala member je. Dia cakap takpe, dia tak marah. Dia suruh aku relaks je, dia cakap dia dah lama tak rasa konek (pikir2kan balik apasal la dia nak hisap konek aku yang kecik time tu – masa form 2 la, sekarang dah power). Dia pujuk-pujuk aku. Aku tak melawan bila dia letak balik mulut dia dekat kepala takuk aku, rasa sedap betul bila dia main-mainkan lidah kat keliling kepala aku dan lubang kencing aku. Perlahan-lahan, dia cium dan jilat celah kelangkang aku, rasa geli sampai ternaik-naik bontot aku. Lepas tu dia jilat dan sedut telur aku, ni memang best, tangkap lentok aku dibuatnye. Sambil tu tangan dia menjalar-jalar kat badan aku dan celah bontot aku. Dia picit-picit isi bontot aku. Lepas tu dia suruh aku menonggeng, aku jadi takut. Aku taknak konek besar dia masuk dalam lubang bontot aku. Dia cakap bukannye dia nak jolok aku, dia nak jilat lubang bontot aku je. So, akupun beranikan diri menonggeng (ala doggy-style ataupun orang tengah sujud) kat atas sofa dia tu. Bila lidah dia kena lubang aku, aku melonjak kedepan nak larikan bontot aku dari lidah dia pasal geli. Tapi lepas tu dia pegang pinggang aku dan tarik bontot aku kemuka dia. Dari situ, dia menjalarkan lidah dia sekitar lubang aku. Memang terasa geli tak tertahan, terkemut-kemut lubang aku.

Bila dia dah puas jilat bontot aku, dia suruh aku baring terlentang kat sofa dia. Aku ikut aje. Dia terus je mengulum batang aku semahu-mahunye. Aku memang rasa syok la. Beberapa minit lepas tu, perut aku turun naik, turun naik pasal mengerang kesedapan, bontot aku terasa terkemut-kemut, aku tau aku dah nak terpancut (aku baligh masa darjah 6 pasal banyak tengok cerita blue, baligh paksa (lancap) orang kata). Aku cakap kat dia, dia teruskan jugak hisap konek aku, dan beberapa saat lepas tu, terpancut la air mani pekat. Yang peliknye cikgu Jabar terus telan air mani aku, kat mana-mana yang ada sisa-sisa, semuanye dia jilat. Aku kesedapan dan keletihan. Dia tanya aku, sedap tak? Aku mengiyakan aje. Ye la, first time orang kulum batang aku. Dia cakap memang dah lama dia tak rasa air mani, diapun mendapat kenikmatan bila minum air mani aku. Lepas tu, dia baring sebelah aku, sambil mencium tengkuk dan pipi ku, lepas tu dia terus mencium bibir aku. Aku tak tau macammana nak react pasal itu la pertama kali aku bercium, tak kisah la bercium dengan lelaki atau perempuan. Tapi cikgu Jabar pandai mengajar, dia cium aku perlahan-lahan dan kami berlaga-laga lidah sambil dia mengubah posisi dari baring bersebelahan ke atas badan aku aku. Aku cukup seronok bila dia menghimpap aku, dengan badan dan batang dia yang besar tu. Masa tu konek aku masih tegang (mungkin kerana masih muda, lepas terpancutpun konek stim lagi). Dia tanya aku nak terpancut lagi ke, aku tak menjawab. Lepas tu dia suruh aku lancapkan konek dia sambil dia melancapkan konek aku. Masa tu kami baring bersebelahan sambil tengok cerita blue. Beberapa minit kemudian, hampir serentak kami terpancut. Air mani Cikgu Jabar memang banyak dan pekat, habis penuh satu badan dia dan tangan aku. Dia memuji-muji aku, aku tersenyum aje. Kerana keletihan, aku tertidur dalam pelukan cikgu Jabar. Memang terasa best tidur sebelah dia pasal aku nikan berbadan bulat (form 2 la katakan), dan cikgu Jabar berbadan gempal. Bila dia peluk, terasa bahang kepanasan lelaki. Dalam pukul 9, dia kejutkan aku. Dia ajak aku mandi bersama, aku mandi je la. Alaaa, kalau beromen pun dah, takkan mandi bersama nak segan pulak. Tapi dalam bilik mandi, takde terjadi apa-apa walaupun batang kami tetap keras. Paling banyakpun dia buat menampar-nampar punggung aku 2/3 kali. Mungkin ada sesuatu yang dia masih mengidamkan…

Lepas bersiap-siap, diapun bawak aku balik dorm. Masa tu takde siapa dah, maka cikgu Jabarpun temankan aku ke dorm aku (jangan tension, takde apa terjadi). Lepas tukar baju, dia hantar aku ke sekolah (night prep.). Sebelum aku keluar dari keretanye, dia bagi aku quick good night kiss kat bibir, aku tersengih je. Lepas tu dia pergi ambik bini dia. Sepanjang dalam kereta, aku bersiap, dan kat rumah dia lepas bangun tidur, kami tak cakap apa-apapun pasal apa yang terjadi. Mungkin dia tahu aku tak akan bocorkan rahsia pasal aku juga mendapat kenikmatan ketika bersama dia. Bila aku terserempak dengan member2 aku kat class (prep baru start dalam setengah jam), diaorang tanya mana aku pergi time marghrib, makan malam dah isyak. Aku cakap aku ada time tu, diaorang yang tak perasan. Nasib baik diaorang tak tanya apa-apa lagi. Malam tu aku habiskan waktu prep dengan tido pasal keletihan dari training petang tadi dan sex bersama cikgu Jabar. Lagipun apa sangat la budak form 2 nak buat time prep?

Kemesraan aku dan cikgu Jabar tak berakhir di situ aje, selama 5 tahun, aku tinggal kat asrama, almost setiap minggu aku beromen dengan cikgu Jabar, at least sekali. Kami bermesra dirumah dia (bila family dia takde), di dorm aku (masa bebudak pergi prep), di jamban sekolah dan dorm (kat sekolah masa dia betul2 horny), di store sukan, di locker room after practice, di bilik TV, di keretanye dan sekali di satu hotel di cherating. Di cherating paling bermakna kerana aku memang terasa rapat dengan cikgu Jabar. Ye la, dapat tidur bersama-sama dalam pelukan tanpa diganggu oleh orang lain selama 2 malam. Bangun-bangun tido, cikgu Jabar yang aku nampak dulu. Ye la, selalunye kami terpaksa buat bersorok-sorok dan bercepat masa di sekolah. Masa tu bebudak dibenarkan balik rumah hujung minggu dan isterinye baru 2 minggu bersalinkan anak ketiga dan tinggal di rumah maknye. Cikgu Jabar memberi alasan kena pergi kenduri kahwin kawannye di kl (memang ada member dia kahwin di kl, tapi dia gunakan itu sebagai alasan je untuk melanyak badan aku).

Bukan itu saje, hubungan seks kami turut “berkembang” dari 1st time kami buat dulu. Lama-lama, aku sudah berani mengulum/menjilat konek/telur/lubang punggung cikgu Jabar, aku berani menelan air mani cikgu Jabar, aku membiarkan Cikgu Jabar menjolok lubang aku (start form3), aku menjolok cikgu Jabar (start form 3) dan berbagai-bagai lagi yang boleh difikirkan. Yang bestnye cikgu Jabar ni pembersih orangnye dan dia mengajar aku macammana nak “bersihkan” diri aku sebelum beromen. Seingat aku tak pernah terjadi apa-apa peristiwa jijik/memalukan semasa aku bersamanye. Dari aku ada bulu sikit sehingga bulu aku lebat, dari konek aku kecik sampai konek aku matang, semuanye kenangan aku bersama cikgu Jabar selama 5 tahun. Cikgu Jabar is the best.

Walaupun aku active dari segi sex semasa di sekolah dulu, aku tetap berjaya dari segi pelajaran dan sukan. Aku beberapa kali terpilih mewakili daerah dan 2 kali berjaya mewakili negeri bagi kejohanan peringkat kebangsaan. Aku berjaya mendapat 7A ketika PMR dan berjaya mendapat pangkat satu dalam SPM. Hasil titik peluh aku, aku berjaya masuk menara gading. Aku jugak terhutang budi pada Cikgu Jabar kerana mendorong dan menjaga aku betul2 semasa aku di sekolah dulu. Dia bukannye ibarat sugar daddy kepada aku aje, malahan seperti father figure, abang dan kawan.

Setelah lebih 3 tahun meninggalkan sekolah ku tu, kenangan bersama cikgu Jabar selalu bermain diingatan sebelum aku tidur. Badannye yang gempal dan berkonek besar selalu membuat aku tersenyum kesorangan dan semestinya membuatkan aku stim. Kini, sekiranya aku mempunyai peluang dan masa, aku dan cikgu Jabar akan cuba beromen dimana-mana yang possible. Aku amat sayangkan cikgu Jabar. Walaupun hubungan aku dan cikgu Jabar amat “akrab”, aku bukan lah gay semata-mata, aku bisexual kerana aku mempunya girlfriend and mempunyai rasa berahi kepada kaum hawa. Segala-galanye aku terhutang pada cikgu kesayang aku – cikgu Jabar.

(Tamat... )

Cerita ini tidak ada kena mengena dengan yang hidup maupun yang sudah mati. Kalau ada pun secara kebetulan sahaja. Jika anda suka membaca cerita mengenai orang gemuk ataupun ada kepandaian menulis cerita. Sila hantarkan karya anda ke: mychubclub@yahoo.com


KumeG's Erotika© 99-2001

 

Site hosted by Angelfire.com: Build your free website today!