Site hosted by Angelfire.com: Build your free website today!


SEKS DENGAN IBUTIRI


... Makcik menoleh setiap kali saya menggigit halus kedua-dua belah punggongnya yang semakin hangat...renungan matanya yang layu seolah merestui perbuatan saya 100% dan mahukan saya melakukan sesuatu yang lebih ganas....Saya merangkul pinggangnya dan menjilat jauh ke dalam rekahan punggungnya yang tertonjol di muka saya. Dia membongkok, meletakkan lengannya di atas kaunter dan melekapkan pipinya di situ - seperti orang mengantuk disorongkan bantal. Makcik menyerah kalah pada nafsu betinanya yang meluap-luap, dan saya pula bakal memacu kejantanan saya jauh ke dalam lubuk birah itu.

Saya mula menguak pelepah punggung Makcik dan dapat melihat lubang faraj Makcik semakin basah dan tercungap-cungap kemerahan. Lubang sejuta nikmat itu sudah ternganga menantikan lidah saya yang semakin menghampirinya!
Saya menjilat rekahan punggung dari lubang duburnya sampailah ke bibir faraj Makcik seperti yang pernah saya lihat dalam video dan Makcik memberi respon yang rakus dengan menolak bontotnya ke muka saya, sambil menggeliang-geliut. Batang hidung saya yang mancung itu terus di asak oleh punggung gebu Makcik.

Untuk membalas asakan Makcik, lidah saya merayap antara lubang dubur dan cipapnya - saya menjilat kelentit Makcik dan menyapu lidah saya pada bibir farajnya sampai ke pinggir lubang duburnya. Makcik terjengket-jengket di atas ujung jari kakinya menerima asakan saya yang bertubi-tubi, pinggangnya menonggeng ke atas dan dengan kaki yang terbuka Makcik meletakkan tapak tangannya pada kedua belah punggung dan menariknya keluar untuk memberi saya laluan yang lebih mudah...dan suatu pemandangan yang hebat - saya dapat lihat dengan jelas lubang dubur Makcik yang ketat dan keperangan turut terkemut-kemut. Mungkin Makcik sengaja mengembang-nguncup lubang duburnya untuk menarik perhatian saya!!!

Saya terus meratah bibir faraj Makcik. Sesekali saya julurkan lidah dan menyentuh biji kelentitnya yang keras dan agak besar, hampir separuh jari kecil saya. Makcik merengek kesedapan setiap kali lidah saya menjilat biji kelentitnya dan menyuruh saya menghisapnya .."yess..yess, SUCK IT..SUCK IT!!!" Dalam posisi begitu, hidung saya tidak dapat mengelak dari menyentuh lubang dubur Makcik. Barangkali inilah yang Makcik inginkan ~ kedua-dua lubangnya mendapat sentuhan dari saya. Hidung, mulut dan dagu saya berjanggut sejemput itu habis basah dengan cream yang mengalir dari lubang cipap Makcik.

Makin lama, air mazi Makcik semakin meleleh dan jatuh di atas lidah saya; ianya tidak berbau tapi terasa sedikit masin, macam masin mentega pun ada. Tak dapat saya ceritakan betapa hebatnya respon pantat Makcik 36 tahun ini. Dengan goyangan pinggul dan hayunan ke depan dan ke belakang macam penari Dangdut tengah naik syeh (saya teringatkan Mas Idayu), Makcik seolah-olah mahu menghisap lidah saya dengan bibir pantatnya!!! dan semakin lama, semakin rakus menggelek bontotnya.

Untuk tidak menghampakan kemahuan Makcik, saya masukkan lidah saya ke lubang farajnya se dalam-dalam yang mungkin. Hampir seluruh lidah saya meneroka lubang yang basah kuyup itu - saya ngangakan mulut saya dan menempatkan bibir saya dicelah bibir faraj Makcik...seolah-olah kami berkucupan, tapi seorang mengguna bibir yang lain... "Hmmmhh ooooh..." Makcik meraung kecil dan mungkin dia klimaks bila seluruh lidah saya menjolok ke dalam lubang faraj kerana sejurus itu Makcik meminta saya memantatnya dengan batang zakar saya yang sudah 200% keras!!! Dengan suara terketar-ketar menahan birah " Lan, Makcik nak rasa zakar kau sekarang..tolong Lan..Makcik dah tak tahan ni...cepat sikit Lan..please hurry up" Makcik dah mula speaking English menandakan nafsunya sudah meluap-luap.... [ kekadang saya terdengar juga Makcik cakap manja-manja dan berbisik dalam bahasa English bila bergayut kat telefon - entah jantan mana..saya pun tak pernah terfikir sehinggalah hari ini... ]

Seperti menerima arahan ketua, saya pun tidak membantah dan terus berdiri dengan perlahan, sambil zakar saya menyapu bahagian dalam kaki dan paha Makcik. Dia mencapai tangannya ke belakang dan menarik rambut saya dengan agak kasar supaya cepat berdiri !!! Apabila batang zakar 8 inci saya singgah di celah kangkangnya Makcik cepat-cepat mengepitnya dengan menyilang kakinya! Ketika itu saya rasa seolah zakar saya sudah melekat dan jadi sebahagian tubuh Makcik. Nasib baik ketinggian Makcik yang hanya dua inci lebih rendah dari saya ... kalau tidak, teruk juga saya kena membongkok macam ahli gusti.

Dengan kakinya yang bersilang dan mengepit kuat batang saya, Makcik menghenjut ke depan belakang dan saya turut terhoyong hayang dikerjakan nafsu buas Makcik yang macam perempuan kerasukan lagaknya. Saya dapat rasakan jari-jemari Makcik meramas-ramas kepala butuh saya dan mengenggamnya, sambil batang zakar saya membelah bibir farajnya. Kami berdua sama-sama menghayunkan bontot kami dengan satu tempo dan air mazi Makcik yang meleleh berdecit-decit mengeluarkan bunyi yang lucah setiap kali kami mengenjut.

Oleh kerana Makcik menonggeng dengan kakinya terjengket, kemaluan kami adalah pada paras yang sama dan memudahkan saya menyorong batang saya ke depan dan belakang. Tapi Makcik masih tidak mahu melepaskan grip pada batang saya....saya dapat merasakan bibir faraj Makcik seolah menjilat-jilat bahagian tengah batang saya. Mungkin Makcik sengaja mengepit kuat, supaya saya tidak pancut lebih dahulu......

Tapi lutut saya sudah semakin longgar kerana lama dalam posisi itu...dan hayunan saya sudah mula goyah. Makcik menyedarinya, lalu dia melepaskan batang saya yang seperti spring keluar dari cengkaman pantat Makcik. Kini zakar saya berlabuh di celah punggung Makcik dan berlomoran air mazi Makcik. " Okay Lan...now you can FUCK my pussy...." sambil kata gitu, Makcik melangkau kaki kanannya ke atas dan merehatkan lututnya atas sink. Zakar saya hampir memuntahkan pelurunya melihat aksi lucah Makcik saya yang mencelapak sink meminta dijimak oleh anak tirinya....Lubang pantat Makcik terbuka luas , tanpa segan silu menunggu saya untuk memantatnya seperti anjing betina yang gian batang.

Apalagi...saya pun terus menujah batang saya ke arah lubang itu...namun mungkin kerana posisi kami yang janggal, kepala zakar saya menyentuh lubang faraj dan dubur Makcik bergilir-gilir. Saya mengasah batang saya di kedua-dua lubang tersebut dengan hanya suara Makcik merengek-rengek ooohhh dan mmmhhhh menahan sedap yang teramat. Saya lihat bulu tangan Makcik meremang dan bintik halus pada bahu, lengan dan bontot Makcik. Saya menyangka Makcik akan klimaks..jadi saya pun terus mengasak ke lubang gol sampai rapat dua biji bola saya pada pantat Makcik...tapi Makcik menolak badan saya ke belakang...sambil tercungap-cungap berkata "..Lan belum lagi...buat macam tadi tu..."

Saya pun menarik keluar zakar saya yang basah kuyup dan mengeselnya pada celah punggung Makcik seperti mengesel biola. Bunyi-bunyi lucah yang keluar dari celah kangkang Makcik kedengaran lebih merdu dari gesekan biola Vanessa May...Entah macam mana sewaktu saya mahu merapatkan kepala butuh saya dengan kelentit Makcik, ia tergelincir dan menyentuh tepat pada lubang dubur Makcik...kebetulan Makcik sedang mengenjut punggungnya ke belakang...dan entah macam mana saya pula menujah ke depan - tanpa dapat kami elakkan kepala konek saya terjelus ke dalam lubang dubur Makcik....kami sama-sama terdiam seketika. Kejadian yang tidak diduga akan berlaku ini membuat kami cuba memikirkan tindakan seterusnya.

Saya mula sedar yang Makcik menguncup lubang duburnya dengan agak kuat seolah sengaja mahu merasakan kapala zakar saya dalam duburnya. Setiap kali saya cuba menarik keluar Makcik mengemut kuat, dan saya rasa suatu kelazatan yang tak pernah saya alami pada batang zakar saya. Kini Makcik mula menyorong bontotnya ke arah saya dan 3 inci zakar saya tenggelam dalam lubang itu. Saya merasa confuse kerana antara perasaan bersalah dan sedap meliwat Makcik. Tapi yang herannya, Makcik langsung tidak membantah...malah Makcik terus membiarkan batang saya menjolok perlahan-lahan ke dalam lubang larangan itu. Kami sama-sama memulakan tempo baru ~ kali ini dengan penuh sedar bahawa konek saya sedang menujah lubang larangan!!!



 

 

 

 

 

 

 

Makcik terus menggalakkan perlakuan saya, sambil mengusap-usap buah dadanya dan menggentel puting teteknya sendiri. Seolah-olah Makcik khayal dalam dunianya sendiri tanpa membantah perlakuan anak tirinya yang separuh batang zakar tertanam dalam duburnya. Tiba-tiba saya merasakan satu nikmat yang tak dapat saya gambarkan apabila liang dubur Makcik seperti memerah batang saya dengan kemutan yang bertubi-tubi....kedengaran suara Makcik seolah meneran dan tertahan-tahan dan nafasnya tercungap-cungap mhhmm...mhhmmhh

" Hayati..." oops saya terlanjur menyebut namanya " Hayati...I'm cumming...oooooooh" Makcik @ Hayati melepaskan gripnya dan saya memuntahkan airmani panas yang cukup banyak ke dalam lubang bontot Hayati membuat dia tersentak menerima pancutan kuat yang membanjiri duburnya...setiap pancutan saya disambut dengan kemutan liang duburnya. namun hanya separuh batang zakar saya yang tenggelam di dalamnya. Pada waktu yang sama saya meraba pantat Hayati, tapi jari-jarinya mendahului saya dan rakus menjolok lubang faraj ketika batang saya dalam duburnya. Hayati menghampiri klimaks dan terus menolak bontotnya ke belakang untuk menerima batang zakar saya sebelum ianya lembek ... saya merasakan otot dalam tubuh Hayati seolah-olah memerah keluar setiap titik airmani saya yang masih bertakung di salurannya...ketika nafsu kami memuncak, Hayati melayan saya sebegitu rakus seolah dia bukan lagi ibu tiri dan saya bukanlah anak suaminya - kerana nafsu birahinya yang tak terbendung, saya telah memantat wanita yang masih menjadi isteri kepada ayah saya....

 

<<   kembali

[ 2 ]

seterusnya   >>