Site hosted by Angelfire.com: Build your free website today!


SEKS DENGAN IBUTIRI



Semua ini terjadi beberapa bulan lepas dan selama ini saya menyangka mustahil ini boleh berlaku ke atas diri saya. Namun, seolah telah ditakdirkan - pengalaman ini telah banyak merubah sikap dan cara hidup saya. Untuk pertama kalinya, saya merasakan diri saya telah melangkah ke alam dewasa yang penuh misteri dan kejutan!!! Baiklah, begini kisahnya: 

Nama saya Roslan dan baru menyambut hari lahir ke 19 tahun. Tubuh saya sederhana sahaja, tapi saya mempunyai saiz zakar yang agak besar - 8 inci dan kuat seks kerana semasa berumur 16 tahun lagi saya telah diajar oleh seorang bapa saudara yang juga tukang urut dan tabib tenaga batin berkenaan cara mengurut syahwat dengan sejenis minyak urut. Orang tua itu memang POWER - ada empat isteri dan semua isteri dia jauh lebih muda darinya. Ada seorang yang menarik perhatian saya. Tapi itu cerita lain ... apa yang ingin saya tulis di sini ialah mengenai kisah saya dengan ibu tiri.

Saya tinggal di sebuah apartment di KL dengan ibu tiri saya. Namanya Nur Hayati, tetapi saya memanggilnya Makcik sahaja, dan saya rasa lebih selesa dengan panggilan itu walaupun dia kelihatan jauh lebih muda dari usianya. Tubuhnya lampai, punggungnya montok dan memakai coli size 38. Umurnya baru 30-tahun ketika ayah saya meninggalkan kami tiga tahun lalu - kononnya mencari pekerjaan di Singapura, dan sejak itu kami tidak menerima apa berita darinya - entahkan hidup entahkan tidak. Sebabkan terlampau sayangkan ayah saya Makcik terus hidup membujang dan tidak pernah merasakan dirinya telah bercerai. Makcik agak pendiam dan selama ini saya tidak pernah terfikir dia seorang wanita yang menarik dari segi seks. Pada pandangan saya dia seorang suri rumah yang baik dan seorang pemalu. Bila keluar rumah Makcik sentiasa memakai tudung moden.

Saya pasti bahawa tidak satu pun angan-angan seks memasuki fikirannya, meskipun kerap juga saya lihat dia berjalan di dalam rumah tanpa memakai coli atau seluar dalam. Saya dapat lihat payudaranya terbuai-buai ke kiri kanan dan punggung montoknya turut terhayun apabila dia berjalan. Kadang-kadang Makcik tidak pernah teragak-agak menyuruh saya menolong dengan kancing-coli yang degil. Kami hidup dalam suasana mesra tapi agak diam dengan hal masing-masing. Lagipun sebagai seorang lelaki remaja apalah sangat yang saya dapat berkongsi cerita dengannya...dan Makcikpun lebih banyak habiskan masanya dengan jiran wanita di bangunan apartment kami.

Namun pada harijadi saya yang ke 19 tahun semuanya berubah...hari yang bersejarah itu telah menukar pandangan saya mengenai Makcik. Hari itu semasa dia keluar membeli belah, saya telah terbaca diarinya. Ketika itu saya baru selesai mengemas biliknya dan sedang berbaring di atas katil dan tanpa sengaja terjumpa diarinya terbuka, dan lagi tak sengaja saya ternampak isi kandungan satu mukasurat. Saya hampir-hampir tidak percaya itu adalah buku catatan Makcik, kalau tidak kerana foto dirinya

Ini adalah apa yang tertulis dalam buku catatan harian itu: " saya berdiri di dalam LRT yang penuh sesak, saya merasa zakarnya yang keras mengelongsor jauh ke dalam rekahan punggung saya, dan saya hampir-hampir klimaks!"

Dan: " Melihat lelaki yang sama di panggung wayang, saya mengambil bangku bersebelahan dengan lelaki itu dan jauh dari penonton lain...Dia senyum kerana cam wajah saya. Tidak sampai 5 minit selepas itu saya sudahpun mula menghisap zakarnya sampai puas...." Wow makcik-ku...siapa sangka!!! Kemudian terdapat satu lagi catatan: " Jika Roslan tahu yang saya intai sewaktu dia mandi, dia mungkin membenci saya. Zakarnya jauh lebih besar daripada ayahnya! Adakah dia pun kuat seks macam ayahnya?" Dan makcik menyambung lagi: "jika ada peluang ...saya akan pasti menggoda Roslan suatu hari nanti !"

Entah berapa lama Makcik berdiri memerhatikan saya yang tidak perasan kehadirannya. Dia melangkah masuk dan mukanya agak kemerahan sewaktu mengambil buku catatan tersebut dari tangan saya. Makcik dengan selamba menutup buku itu dan meletakkanya di atas almari solek dan menanggalkan tudung dan blausnya sambil berkata. " Panas betul kat luar tu..." Dalam keadaan tubuhnya yang hanya bercoli tipis, dia berkata, " Lan, nanti makcik panggil kamu untuk makan malam ya ." Sewaktu makcik berjalan keluar, saya lihat punggung makcik bergoncang kerana tidak memakai seluar dalam. Zakar saya pun terus keras gila. Apatah lagi bayangan Makcik menghisap konek seorang lelaki bermain liar dalam fikiran saya.

Dinner kami malam itu lebih tenang dari biasa; kami bercakap tentang membeli belah dan kenaikan pangkat saya di tempat kerja...dan bergurau tentang jiran baru kami, Karen - gadis Cina yang kelam-kabut itu. Makcik langsung tidak menyebut tentang buku catatannya. Perbuatan sumbang muhrim atau tidak, zakar yang gian tak dapat membezakannya - kerana semakin lama kami bersembang, fikiran kami tidak dapat mengelak daripada mengimbas kembali kejadian petang tadi.

Selepas makan malam, saya pergi ke dapur, seperti biasa menolong Makcik mengemas apa yang patut. Tapi kali ini, saya sudahpun memasang "niat". Makcik ketika itu berada di sink membasuh pinggan-mangkuk. Dia agak gugup bila saya meletakkan satu tangan saya di atas pinggangnya. Tapak tangan saya yang satu lagi meraba punggung Makcik yang disaluti kain batik sutera yang agak tipis. Saya dapat rasakan yang Makcik tidak mengenakan panties kerana tidak terdapat garisan seluar dalam bila saya meraba.

"Siapakah lelaki di panggung wayang itu, Makcik ?" Saya bertanya dengan lembut dan yakin, sambil tangan saya meraba buah dadanya pula. Suaranya menggeletar tapi cepat menjawab.." Ntahlah Lan... Makcik pun tak tahu. Dia selalu di situ setiap Selasa tengahari. Makcik bertemu dengannya sana tiga kali ." Makcik sempat mencapai tangannya ke belakang dan mengenggam zakar saya yang keras, sambil berbisik antara dengar dan tidak dengan suara yang terketar-ketar "Aku mahukan kau Lan"

Saya pun berhenti meramas buah dada yang gebu itu, sambil melondehkan kain batik Makcik saya membongkokkan badan sehingga muka saya menyentuh punggung montoknya. Wow...saya tidak menyangka punggung Makcik begitu bulat dan cantik..dan di celah kangkang Makcik tidak banyak bulu pantat, mungkin Makcik baru mencukurnya....bibir faraj Makcik kelihatan tercungap-cungap dan belahannya agak terbuka...seolah-olah menjemput kedatangan tetamu. Saya hampir-hampir memancutkan air mani melihatkan senario yang hebat ini. Di sebalik peribadinya yang sederhana, saya sedikitpun tak menyangka yang Makcik mempunyai tubuh yang sangat mengiurkan dan nafsu yang kuat. Saya mencium pahanya dan sekitar ponggongnya yang putih gebu itu.

 

[ 1 ]

seterusnya   >>